Sabtu, 24 Desember 2011

Etalase

source : tumblr



Kau tahu? Sudah lama aku ingin menjadi baju-baju itu. Yang cantik terpakai oleh si manekin mati. Bahannya lembut, cukup mendinginkan hari-hari si calon pemakainya yang begitu gerah. Warnanya cerah, senada dengan kulit pemiliknya nanti. Anggun. Modelnya menarik pandangan mata setiap orang yang melewati etalase.  
Dan baju itu, terpilih.
“Tenanglah”, hatiku membisiki pikiran yang mulai jengah. “Mereka hanya terbeli dengan kekayaan. Yang terpilih dengan hati, adalah kau, nantinya”.
Aku mengangguk pada entah siapa, lalu pergi. Tak ingin lagi menjadi baju di etalase.

2 komentar:

Andri Edisi Terbatas mengatakan...

penuh makna :-D

Putripus mengatakan...

penuh curhat :p

Posting Komentar

Silakan meninggalkan jejak :)

Cari di Sini

 
 
Copyright © Sepotong Keju
Blogger Theme by BloggerThemes Design by Diovo.com